American Airlines Menghentikan Lindung Nilai « Bertaruh Bisnis

Gambar

Pada panggilan pendapatan kuartalan awal pekan ini, American Airlines baru mengkonfirmasi spekulasi bahwa itu akan mengakhiri kebijakan warisan perusahaan dari lindung nilai harga bahan bakar jet. Pagar yang ada akan dibiarkan mengalir, tetapi tidak akan diganti.

Merger American dengan US Airways selesai pada bulan Desember, dan perusahaan gabungan dipimpin oleh tim manajemen US Airways. Selama beberapa tahun sekarang, sejak 2008, US Airways telah menghindari lindung nilai. Sekarang kebijakan itu diperluas ke perusahaan yang digabungkan.

Mengapa?

Pengalaman menjadi salah satu faktornya. Memasuki tahun 2008, US Airways melakukan lindung nilai terhadap harga bahan bakar jet seperti perusahaan lain. Tapi 2008 adalah perjalanan liar untuk semua bisnis di mana biaya bahan bakar adalah item baris utama, terutama maskapai penerbangan. Harga minyak melonjak secara dramatis selama paruh pertama tahun ini, dan kemudian jatuh lebih dramatis lagi selama paruh kedua. Sementara perusahaan mungkin mendapat untung dari lindung nilai dalam dua kuartal pertama, ia melaporkan kerugian besar pada lindung nilai dalam dua terakhir-$488 juta di 3rd kuartal dan $ 234 lainnya di 4th kuartal, setiap kali sekitar setengah total kerugian perusahaan pada kuartal tersebut. Tentu saja, pada saat yang sama maskapai membayar harga yang lebih rendah untuk membeli bahan bakar jet, sehingga arus kas bersih perusahaan untuk bahan bakar ditambah lindung nilai menunjukkan volatilitas yang lebih kecil. Begitulah seharusnya lindung nilai bekerja. Tapi keputusan lindung nilai selalu ditebak kedua kali setiap kali bagian keuangan dari paket tersebut menghasilkan kerugian.

Tebakan kedua di US Airways berjalan sedikit lebih dalam dari biasanya, dan alasan tim manajemen layak untuk didengarkan secara adil.

Manajemen tampaknya berpikir bahwa lindung nilai entah bagaimana mengundang perusahaan untuk tidak terlalu kejam dalam disiplin biaya. Pada panggilan pendapatan Q2 tahun lalu, Presiden US Airways Scott Kirby mengatakan

Dan disiplin biaya kami sama-sama mengesankan. Pertama, sejak US Airways menghentikan lindung nilai bahan bakar, kami memiliki biaya bahan bakar terendah atau kedua terendah dalam 10 dari 14 kuartal terakhir, validasi kuat dari strategi tanpa lindung nilai kami.

Manajemen juga berpikir itu tidak benar-benar terkena biaya bahan bakar seperti yang dibayangkan banyak orang. Pengamat biasa fokus terlalu sempit pada biaya bahan bakar jet saja, perusahaan menunjukkan. Melihat margin operasi – pendapatan dikurangi biaya variabel – perusahaan memiliki eksposur yang jauh lebih kecil terhadap harga bahan bakar jet daripada yang terlihat pertama kali. Ini Scott Kirby lagi, dari konferensi 2012:

Menurut saya program non-fuel hedging adalah program yang paling efektif dan rasional karena kita memiliki natural hedge. Ini adalah lindung nilai alami — harga bahan bakar versus permintaan. Ketika harga bahan bakar naik, dalam banyak kasus pendapatan akan mengikuti dan sebaliknya. Harga bahan bakar didorong dalam banyak hal oleh ekonomi. Itu bukan satu-satunya pendorong harga bahan bakar, tapi mungkin — dalam jangka waktu yang lebih lama, itu adalah pendorong utama harga bahan bakar seperti yang terjadi dengan ekonomi, jadi kami memiliki lindung nilai alami yang kuat. Dan jika kita melakukan lindung nilai terhadap harga bahan bakar jet atau lindung nilai harga minyak, Anda melanggar lindung nilai alami ini, belum lagi biaya lindung nilai tetapi hanya lindung nilai alami yang Anda miliki antara bahan bakar jet dan pendapatan.

Jadi lindung nilai keuangan yang cukup besar tidak diperlukan, dan bahkan dapat meningkatkan risiko maskapai.

Saya sulit percaya bahwa lindung nilai yang tepat adalah nol. Harga tiket tidak bergerak satu-satu dengan harga bahan bakar jet, setidaknya tidak segera. Banyak tiket dijual di muka, baik secara individu atau sebagai bagian dari penjualan korporat dan paket lainnya. Dan kuantitas penjualan akan dipengaruhi oleh harga juga, sehingga perusahaan terekspos secara agregat meskipun margin operasinya tidak.

Tentu saja, argumen itu tidak memperhitungkan biaya lindung nilai. Untuk menutupi biaya tersebut, kata Kirby, harga bahan bakar harus naik 30% dari tahun ke tahun, sesuatu yang dia pikir tidak mungkin terjadi.

Sejak US Airways meresmikan kebijakan baru untuk tidak melakukan lindung nilai, harga minyak tetap berada di kisaran yang relatif sempit, sehingga kebijakan tersebut belum diuji stres. Sekarang kebijakan itu diperluas ke American Airlines gabungan yang lebih besar. Akan menarik untuk melihat apakah itu mengalami perubahan harga yang badai, dan bagaimana harganya di bawah tekanan.

Author: Ryan Patterson