Dibutuhkan 2 untuk tango, dan 3 untuk menengah. « Taruhan Bisnis

Dibutuhkan 2 untuk tango, dan 3 untuk menengah.

The Wall Street Journal memuat cerita minggu lalu tentang Citigroup dan Deutsche kehilangan uang pada lindung nilai minyak yang mereka jual ke Meksiko. Artikel tersebut berbicara tentang kerugian sebesar $5 juta pada put yang dijual dengan premi $450 juta, jadi, dalam skema besar, ini bukan masalah besar. Namun, hal itu menimbulkan teka-teki yang menarik mengingat larangan Peraturan Volcker terhadap perdagangan kepemilikan.

Matt Levine di Bloomberg melakukan pekerjaan yang bagus dalam membedah apa yang dilakukan bank dalam kesepakatan dengan Meksiko. Ini adalah bagian dari intermediasi – mengambil sebagian dari risiko harga minyak dari Meksiko dan menjualnya kembali melalui pasar berjangka minyak. Tapi itu juga bagian yang bertindak sebagai prinsipal – mengambil bagian lain dari risiko harga minyak dari Meksiko dan memasukkannya ke dalam neraca mereka sendiri.

Apakah mereka diperbolehkan melakukan itu – menempatkan risiko harga minyak ke dalam neraca mereka? Apa bedanya dengan perdagangan berpemilik? Jika Meksiko tidak terlibat, dan sisi lain dari perdagangan adalah dana lindung nilai, apakah itu akan berbeda, sejauh menyangkut keamanan dan kesehatan?

Matt Levine berpikir cerita itu adalah contoh bagus dari bank yang melakukan pekerjaan mereka. Benar saja, itu adalah pekerjaan yang perlu dilakukan. Tetapi apakah benar-benar tugas bank untuk menyimpan risiko harga minyak? Ini mungkin berguna secara sosial, mungkin aktivitas keuangan yang berharga, tapi itu bukan aktivitas yang termasuk dalam neraca bank. Kolom Levine mencerminkan betapa sulitnya melepaskan diri dari mentalitas lama di mana bank berpikir bahwa tugas mereka adalah menjual neraca mereka. Masalahnya, tentu saja, bukan neraca mereka yang mereka jual. Ini adalah pembayar pajak.

Author: Ryan Patterson